Sabtu, 19 November 2011

Pengajaran Statistik Menggunakan Kelompok Kecil Pembelajaran

Pengajaran Statistik Menggunakan Kelompok Kecil Pembelajaran

Kata Kunci: pembelajaran aktif, kelompok kecil.

Abstrak

Rekomendasi saat ini untuk reformasi pendidikan statistik termasuk penggunaan kegiatan pembelajaran kooperatif sebagai bentuk belajar aktif untuk menambah atau mengganti kuliah tradisional. Makalah ini menjelaskan penggunaan kegiatan pembelajaran kooperatif dalam mengajar dan belajar statistik. Cara yang berbeda menggunakan kegiatan pembelajaran kooperatif dijelaskan bersama dengan alasan untuk menerapkan jenis metode instruksional. Karakteristik kegiatan yang baik dan pedoman penggunaan kelompok dan evaluasi produk kelompok disarankan.


1. Apakah Pembelajaran Kooperatif?

1 Pembelajaran kooperatif adalah topik yang sering disebutkan dalam percakapan tentang meningkatkan pendidikan, terlepas dari disiplin atau tingkat instruksi. Beberapa definisi terakhir pembelajaran kooperatif meliputi:

2 Sebuah kegiatan yang melibatkan sekelompok kecil peserta didik yang bekerja sama sebagai sebuah tim untuk memecahkan masalah, menyelesaikan tugas, atau mencapai tujuan bersama ( Artzt dan Newman 1990 ).

3 Penggunaan kelompok kecil instruksional sehingga siswa bekerja sama untuk memaksimalkan belajar mereka sendiri dan satu sama lain ( Johnson, Johnson, dan Smith 1991 ).

4 Sebuah tugas untuk diskusi kelompok dan resolusi (jika mungkin), membutuhkan face-to-face interaksi, suasana kerjasama dan bantuannya bersama, dan individu akuntabilitas ( Davidson 1990 ).

5 Pembelajaran kooperatif juga jatuh dalam kategori yang lebih umum dari "pembelajaran kolaboratif," yang digambarkan sebagai bekerja dalam kelompok dua atau lebih, saling mencari pemahaman, solusi, atau makna, atau menciptakan produk ( Goodsell, Maher, dan Tinto 1992 ).

6 Hal ini penting untuk juga mempertimbangkan apa pembelajaran kooperatif tidak. Menurut Johnson et al. (1991), tidak memiliki siswa duduk samping-by-side di meja yang sama dan berbicara satu sama lain seperti yang mereka lakukan tugas masing-masing, siswa memiliki melakukan tugas individual dengan instruksi bahwa mereka yang pertama selesai adalah untuk membantu siswa lebih lambat, atau menugaskan laporan kepada sebuah kelompok di mana satu siswa melakukan semua pekerjaan dan yang lainnya menaruh nama mereka di atasnya.

2. Mengapa Gunakan Kelompok Koperasi?

Beberapa laporan terbaru mendesak reformasi pendidikan matematika dan ilmu pengetahuan secara umum (misalnya, Dewan Nasional Guru Matematika 1989, 1991 ; Dewan Riset Nasional 1989 ) dan pendidikan statistik di tertentu (misalnya, Cobb 1992 ), telah menggambarkan kebutuhan untuk perubahan tertentu dalam mengajar. Alih-alih kuliah tradisional di mana guru "memberitahu" informasi siswa bahwa mereka harus "mengingat," guru didorong untuk memperkenalkan pembelajaran aktif kegiatan di mana siswa dapat membangun pengetahuan. Salah satu cara bagi guru untuk memasukkan pembelajaran aktif di kelas mereka adalah struktur kesempatan bagi siswa untuk belajar bersama dalam kelompok kecil.

Saran-saran yang dibuat dalam laporan ini didukung oleh serangkaian studi penelitian yang berkembang (lebih dari 375 studi, menurut Johnson et al. 1991 ) mendokumentasikan efektivitas kegiatan pembelajaran kooperatif di kelas. Mayoritas studi penelitian yang dipublikasikan meneliti kegiatan pembelajaran kooperatif di sekolah dasar dan menengah, dan subkelompok ini fokus penelitian di kelas matematika. Implikasi dari studi ini adalah bahwa penggunaan kegiatan kelompok kecil belajar mengarah pada produktivitas kelompok yang lebih baik, sikap baik, dan kadang-kadang, prestasi meningkat ( Garfield, di tekan ).

 Hanya beberapa penelitian sejauh ini telah memeriksa penggunaan kegiatan pembelajaran kooperatif dalam program kuliah statistik. Shaughnessy (1977) menemukan bahwa penggunaan kelompok kecil muncul untuk membantu siswa mengatasi beberapa kesalahpahaman tentang probabilitas dan meningkatkan belajar siswa tentang konsep-konsep statistik. Dietz ( 1993) menemukan bahwa aktivitas pembelajaran kooperatif pada metode pemilihan sampel memungkinkan siswa untuk "menciptakan" bagi diri mereka sendiri metode sampling standar, yang menghasilkan pemahaman yang lebih baik dari metode ini. Jones (1991) memperkenalkan kegiatan pembelajaran kooperatif dalam beberapa bagian dari kursus statistik dan mengamati peningkatan dramatis dalam kehadiran, partisipasi kelas, kunjungan kantor, dan sikap siswa.

Argumen lain untuk menggunakan kelompok koperasi berhubungan dengan teori pembelajaran konstruktivis, di mana banyak reformasi saat ini dalam matematika dan pendidikan ilmu pengetahuan didasarkan. Teori ini menjelaskan pembelajaran secara aktif membangun pengetahuan sendiri. Konstruktivis melihat siswa sebagai membawa ke kelas ide mereka sendiri, pengalaman, dan keyakinan, yang mempengaruhi bagaimana mereka memahami dan belajar materi baru. Daripada materi "menerima" di kelas seperti yang "disampaikan," merestrukturisasi siswa informasi baru untuk masuk ke dalam kerangka kognitif mereka sendiri. Dengan cara ini, mereka secara aktif dan individual membangun pengetahuan mereka sendiri, daripada menyalin pengetahuan "ditularkan" atau "disampaikan" kepada mereka. Sebuah teori yang terkait pengajaran berfokus pada pemahaman siswa berkembang, bukan pada pengembangan keterampilan hafalan.

Kegiatan belajar 11 Kelompok Kecil dapat dirancang untuk mendorong siswa untuk membangun pengetahuan ketika mereka belajar materi baru, mengubah kelas ke dalam sebuah komunitas pelajar, aktif bekerja sama untuk memahami statistik. Peran guru sesuai perubahan dari yang "sumber informasi" untuk "fasilitator pembelajaran." Bagian dari peran ini adalah untuk menjadi penilai berkelanjutan belajar siswa.

 Sebagai bagian dari reformasi saat ini penilaian kinerja siswa, instruktur sedang didorong untuk mengumpulkan berbagai informasi penilaian dari sumber lain selain tes siswa. Kegiatan kelompok Koperasi mungkin terstruktur untuk menyediakan beberapa informasi yang kaya bagi guru untuk digunakan dalam menilai sifat pembelajaran siswa. Sambil berjalan di kelas dan mengamati siswa saat mereka bekerja dalam kelompok, instruktur mampu mendengar siswa mengekspresikan pemahaman mereka tentang apa yang telah mereka pelajari, yang menyediakan instruktur dengan penilaian, berkelanjutan informal seberapa baik siswa belajar dan memahami ide-ide statistik. Laporan tertulis tentang kegiatan kelompok dapat digunakan untuk menilai kemampuan siswa untuk memecahkan suatu masalah tertentu, menerapkan keterampilan, menunjukkan pemahaman dari sebuah konsep penting, atau menggunakan tingkat yang lebih tinggi keterampilan penalaran.

Argumen akhir untuk kelompok kooperatif termasuk kegiatan belajar-dalam kelas statistik adalah bahwa bisnis semakin mencari karyawan yang mampu bekerja sama pada proyek-proyek dan untuk memecahkan masalah sebagai sebuah tim. Oleh karena itu, penting untuk memberikan siswa latihan dalam mengembangkan keterampilan ini dengan bekerja sama pada berbagai kegiatan. Jenis pengalaman ini tidak hanya akan membangun pemecahan masalah kolaboratif keterampilan, tetapi juga akan membantu siswa belajar untuk menghormati sudut pandang lain, pendekatan lain untuk memecahkan masalah, dan gaya belajar lainnya.

3. Bagaimana Kegiatan Pembelajaran Kooperatif Bantuan Belajar Mahasiswa


Penggunaan kelompok kecil kegiatan pembelajaran tampaknya manfaat siswa dengan cara yang berbeda. Kegiatan ini sering mengakibatkan mengajar siswa satu sama lain, terutama ketika beberapa memahami materi yang lebih baik atau belajar lebih cepat daripada yang lain. Mereka siswa yang mengambil peran "mengajar" sering menemukan bahwa mengajar orang lain mengarah ke peningkatan pemahaman mereka tentang materi. Hasil ini diperkuat oleh penelitian tentang mengajar rekan yang menunjukkan bahwa siswa memiliki mengajar satu sama lain adalah cara yang sangat efektif untuk meningkatkan belajar siswa ( McKeachie, Pintrich, Yi-Guang, dan Smith 1986 ).

Sama seperti "dua kepala lebih baik dari satu," setelah siswa bekerja sama dalam kegiatan kelompok sering hasil dalam tingkat yang lebih tinggi dan prestasi belajar daripada yang dapat diperoleh secara individual. Kondisi yang diperlukan untuk hal ini terjadi disebut "saling ketergantungan yang positif," kemampuan anggota kelompok untuk mendorong dan memfasilitasi upaya masing-masing ( Johnson et al, 1991. ). Saling ketergantungan positif dapat dipromosikan dengan desain hati-hati dan monitoring kegiatan kelompok.

Bekerja sama dengan rekan-rekan mendorong perbandingan solusi yang berbeda untuk masalah statistik, strategi pemecahan masalah, dan cara-cara pemahaman masalah tertentu. Hal ini memungkinkan siswa untuk belajar tangan pertama bahwa tidak ada hanya satu cara yang benar untuk memecahkan kebanyakan masalah statistik. Kegiatan kelompok kecil juga memberikan para siswa dengan kesempatan untuk mengekspresikan secara verbal pemahaman mereka tentang apa yang telah mereka pelajari, sebagai lawan hanya berinteraksi dengan materi dengan mendengarkan dan membaca. Dengan memiliki kesempatan sering untuk berlatih berkomunikasi menggunakan bahasa statistik mereka lebih mampu melihat di mana mereka belum menguasai materi ketika mereka tidak dapat menjelaskan sesuatu secara memadai atau berkomunikasi secara efektif dengan anggota kelompok. Diskusi kelompok kecil juga memungkinkan siswa untuk bertanya dan menjawab pertanyaan lebih dari mereka akan mampu dalam jumlah besar kelompok diskusi di mana biasanya beberapa siswa mendominasi diskusi.

Akhirnya, motivasi berprestasi siswa sering lebih tinggi pada kelompok kecil kegiatan karena siswa merasa lebih positif tentang mampu menyelesaikan tugas dengan orang lain daripada bekerja sendiri-sendiri ( Johnson et al, 1991. ). Bekerja bersama-sama menuju tujuan bersama juga menghasilkan ikatan emosional di mana anggota kelompok mengembangkan perasaan positif terhadap kelompok dan komitmen terhadap bekerja sama. Hal ini meningkatkan motivasi juga dapat menyebabkan peningkatan sikap siswa terhadap subyek dan kursus.

4. Peran kelompok

Dalam rangka mendorong saling ketergantungan positif di antara anggota kelompok, siswa dapat ditugaskan untuk peran tertentu, yang dapat diputar setiap hari ( Johnson et al. 1991 ). Peran-peran ini dapat membantu siswa memulai kegiatan dan juga mencegah satu orang dari melakukan semua pekerjaan. Sebuah "moderator / penyelenggara" bertanggung jawab untuk menempatkan tugas kepada anggota kelompok, moderator diskusi kelompok, mengawasi bahwa tugas yang diberikan sedang dilakukan, dan membantu menjaga kelompok pada kursus. Sebuah pekerjaan "summarizer" adalah untuk meringkas diskusi atau solusi kelompok untuk masalah, sehingga "perekam" dapat menuliskan apa yang summarizer mengatakan. Kadang-kadang berguna untuk memiliki "strategi suggester" atau "pencari metode alternatif," yang menantang kelompok untuk mencoba metode lain atau mengeksplorasi cara lain untuk memecahkan masalah. Sebuah "kesalahan manajer" dapat meminta kelompok apa yang salah dan apa yang dapat dipelajari dari kesalahan yang dibuat. Akhirnya, sebuah "semangat" dapat ditunjuk untuk mendorong partisipasi dari semua anggota kelompok dengan menggunakan probe seperti:? "Bagaimana menurutmu," "Dapatkah Anda menambahkan untuk itu" atau dengan memberikan penguatan positif kepada anggota kelompok karena mereka berkontribusi untuk diskusi.

5. Karakteristik Kegiatan Kelompok

Meskipun kegiatan kelompok koperasi dapat digunakan dalam berbagai cara, penting untuk mempertimbangkan karakteristik kegiatan yang baik dalam merancang kegiatan untuk kelas statistik. Kegiatan harus mempersyaratkan bahwa semua anggota kelompok terlibat, dan tidak memungkinkan hanya satu atau dua siswa untuk melakukan pekerjaan sementara yang lain mengamati mereka. Instruksi untuk kegiatan harus dibuat sangat jelas sehingga siswa tidak menghabiskan waktu mencoba untuk mencari tahu apa yang mereka seharusnya lakukan, atau mengambil jalan yang salah karena kesalahpahaman aktivitas.

Siswa harus tahu sebelumnya bahwa mereka bertanggung jawab untuk produk akhir, baik secara individu maupun sebagai kelompok. Hal ini dapat mengakibatkan individu menulis-up atau kontribusi ke produk kelompok, dimana siswa dapat diminta untuk mengevaluasi sejauh mana kontribusi individu mereka. Ada juga harus beberapa penilaian hasil kegiatan kelompok sehingga siswa menerima umpan balik dan belajar dari kesalahan yang dibuat.

6. Mengevaluasi Pembelajaran Siswa

Adalah penting bahwa kegiatan kelompok menyimpulkan dengan beberapa jenis ringkasan dari apa yang siswa pelajari. Siswa dapat diminta untuk mengubah dalam pekerjaan masing-masing atau untuk menulis satu kelompok ringkasan hasil kegiatan. Nilai atau poin dapat diberikan dengan cara yang berbeda. Jika siswa bekerja bersama-sama tetapi pada gilirannya laporan terpisah, ini mungkin dinilai secara individual dan kemudian skor kelompok berdasarkan rata-rata ditugaskan juga. Jika hanya skor kelompok ditugaskan untuk produk kelompok, siswa dapat diminta untuk relawan persentase kontribusi mereka, dan yang dapat digunakan untuk menentukan bagian mereka dari kelompok poin. Atau, skor kelompok dapat diberikan dan setiap orang menerima skor itu. Metode akan bervariasi berdasarkan jenis proyek dan mahasiswa.

Selain memiliki instruktur mengevaluasi produk kelompok, siswa harus didorong untuk menilai kelompok mereka sendiri produk, serta bagaimana kelompok mereka bekerja secara efektif bersama-sama. Kadang-kadang produk dapat dipertukarkan antara kelompok sehingga siswa dapat kritik pekerjaan masing-masing. Siswa juga dapat berpartisipasi dalam kuis kelompok, di mana mereka bekerja sama untuk memecahkan masalah dalam kuis tersebut. Metode ini sangat efektif jika itu terjadi setelah siswa mengambil kuis individu yang sama.

7. Kesimpulan

belajar kelompok kooperatif mencakup berbagai macam kegiatan yang dapat dilaksanakan dalam beberapa cara berbeda dalam kelas kuliah statistik. Kegiatan ini menawarkan cara bagi siswa untuk menjadi lebih terlibat dalam belajar dan untuk mengembangkan keterampilan ditingkatkan dalam bekerja dengan orang lain. Dukungan yang kuat dari penelitian dan rekomendasi dari laporan terakhir mendesak reformasi pendidikan harus mendorong lebih banyak instruktur untuk memperkenalkan kegiatan kelompok koperasi di kelas mereka. Mungkin sebagai statistik lebih fakultas mulai bereksperimen dengan menggunakan kelompok-kelompok kecil dan untuk mengevaluasi efektivitas mereka dalam meningkatkan belajar siswa, kita akan mampu mengembangkan inti dari penelitian untuk menginformasikan kepada kami mengenai jenis terbaik kegiatan untuk digunakan dalam membantu siswa mempelajari konsep-konsep statistik tertentu.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar